PERBEDAAN EFEKTIVITAS PENGGUNAAN LIDAH BUAYA DAN MADU TERHADAP PENYEMBUHAN LUKA BAKAR GRADE II PADA TIKUS WISTAR JANTAN

  • Ririn Kartika Novitasari
  • Ari Setiyajati
  • Rif Atiningtyas Haris

Abstract

Latar belakang: Luka bakar merupakan salah satu trauma yang disebabkan oleh transfer energi dari sumber panas ke tubuh. Proses penyembuhan luka dibagi dalam tiga fase yaitu fase inflamasi, proliferasi dan penyudahan jaringan. Perawatan luka bakar dapat dilakukan dengan menggunakan beberapa bahan tambahan, antara lain lidah buaya dan madu. Tikus Wistar merupakan jenis hewan uji yang umum digunakan dalam penelitian.
Tujuan penelitian: Penelitian ini bertujuan untuk menganalisa perbedaan efektivitas penggunaan lidah buaya dan madu terhadap penyembuhan luka bakar grade II pada Tikus Wistar Jantan.
Metode penelitian: Rancangan penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah penelitian dengan rancangan eksperimental dengan Posttest only two group design dengan Tikus Wistar jenis Wistar yang dibuat luka bakar grade II sebagai alat uji.
Hasil penelitian: Diketahui pada kelompok perlakuan satu (K1) yang diberikan lidah buaya secara topikal memiliki rata-rata lama penyembuhan yaitu 18,60. Sedangkan pada kelompok perlakuan dua (K2) yang diberikan lidah buaya secara topikal memiliki rata-rata lama penyembuhan yaitu 16,20. Pada uji Kolmogorov Smirnov didapatkan nilai signifikansi pada data lama penyembuhan K1=0,143, dan K2=0,413 yang dibandingkan dengan α=0,05, sehingga signifikasi (P>0,05) yang artinya data berdistribusi normal. Pada Levene’s test dan didapatkan nilai p = 3,772 (P>0,05) yang menunjukkan data homogen. Uji One Way Anova dengan tingkat signifikansi 5% (α=0,05) didapatkan nilai signifikansi lama penyembuhan 0,528 dimana signifikasi P>0,05, dan F hitung 0,900 < F tabel 4,45 sehingga Ho diterima, yang artinya data diantara kedua kelompok dalam penelitian ini tidak terdapat perbedaan yang signifikan.
Simpulan: Dari penelitian yang dilakukan diperoleh hasil yaitu kelompok perlakuan yang diberikan lidah buaya secara topikal memiliki rata-rata lama penyembuhan yaitu 18,60 hari. Kelompok perlakuan yang diberikan madu secara topikal memiliki rata-rata lama penyembuhan yaitu 16,20 hari. Uji One Way Anova dengan tingkat signifikansi 5% (α=0,05) menunjukkan tidak terdapat perbedaan data yang signifikan diantara kedua kelompok.
Published
2019-11-12
How to Cite
NOVITASARI, Ririn Kartika; SETIYAJATI, Ari; HARIS, Rif Atiningtyas. PERBEDAAN EFEKTIVITAS PENGGUNAAN LIDAH BUAYA DAN MADU TERHADAP PENYEMBUHAN LUKA BAKAR GRADE II PADA TIKUS WISTAR JANTAN. JURNAL ILMU KEPERAWATAN INDONESIA (JIKI), [S.l.], v. 8, n. 2, nov. 2019. ISSN 1979-8261. Available at: <http://jurnal.usahidsolo.ac.id/index.php/JIKI/article/view/429>. Date accessed: 07 apr. 2020.